Friday, July 06, 2007

Kisahku dengan Macdie...

Akhir-akhir ini banyak kisah antara aku dan McDonald, nyebelin, sakit hati dan sejuta sumpah serapah buatnya. Tapi sialnya tetap aja aku kembali lagi kesana...

Memasuki musim panas tahun ini McDonald mengeluarkan produk barunya "Iced Coffee". Aku si peminum kopi berat seperti ketiban durian runtuh. Di udara yang cukup panas kalo minum kopi panas bukannya bikin segerrr malah lumerrrr... mau sering-sering beli frapucino atau iced mocha, latte dsb di Starbuck atau Qaribou bisa bangkrut dech!!! Untung McDonald datang dengan Iced coffee dan harganya cukup murah.

Karena terjangkau dengan kantong aku jadi keseringan, malah hampir setiap hari...ada aja selalu ada alasan buat mampir beli kopi, meskipun ke tempat main tenis tetap kubekali diriku dengan "Iced Coffee" dengan rasa hazelnutnya. Alhasil...biar olah raga cukup hebat summer ini dopping juga ga boleh kurang, keringat yang keluar sama aja dengan kalori yang masuk. Berat badan juga tak kunjung turun. Yeaaahh........aku salahkan McDonald!!!

Sewaktu perjalanan ke Chicago minggu lalu... di stasiun keretanya kita makan siang di Macdie. Sewaktu diumumkan pesanan siapa aku tersilap ngambil pesanan orang lain. Setelah sadar kukembalikan lagi tapi nampak wajah pelayannya ga happy karena aku memperlambat suasana yang cukup sibuk ini...ah aku cuma bisa bilang sorry!!!

Malamnya kita kembali ka stasiun itu, ga banyak lagi pilihan untuk makan, tinggal Macdie dan beberapa restoran lain. Sialan...pelayan siang tadi masih dinas juga malam ini. Dalam hati cuek aja kenapa pulak aku harus takut?! Aku kan raja yach...yang membeli! Aku pesen dech hamburger buat Kendall, hamburgenya harus kosong ga ada bawang dan sayur, itu permintaannya Kendall. Kulihat isi pesanannya ada tiga, kutanya aku kan pesan dua kok dapat tiga? Katanya aku bilang tiga...dan aku sudah bayar untuk tiga! Duh sebel ga?! Aku malas berargumen, walaupun aku tau kalo aku bilang pasti dibalikin duitku, cuma aku malas aja liat orang pada antri lagi. Yah sudah...lebih toh ga papa...aku berikan satunya lagi ke Salman temannya Kendall. Begitu Kendall buka burgernya ada bawang dan sayur. Kendall langsung cemberut mukanya, ga mau makan. Aku semakin gemes dengan si macdie...lagi-lagi aku terima ketidakadilan ini. Kurang jelas, aku nih malas atau aku emang ga suka dengan argumen atau aku emang orangnya ga bisa bicara untuk kebenaran?! Ntahlah...bodohnya aku, kubeli makanan lain buat Kendall dari restoran lain. Selesai makan...memasuki kereta aku sempatkan minta minum refillnya dari macdie. Barisan cukup panjang, tapi kupikir ah kan cuma buat refill aku celinguk aja dari samping. Begitu kuminta refillnya kata kasirnya aku harus antri juga...gemes aku jadinya...semua kecurangan mereka aku terima tadi, ini buat cuma refill aja aku harus baris ulang?! Aku kesel...cuma bisa bilang " Just for the refill?! Forget it" sambil menampakkan marah dan kesal akupun berlalu, dengan seribu pasang mata memandang ke arahku.

Kali ini seperti biasa...melalui drive thrue aku mampir untuk iced coffeenya. Setelah kuterima pesanan sambil nyetir aku langsung menikmati es kopiku. Ternyata kopinya kurang dingin dan kurang manis alias hazelnutnya ga terasa sama sekali. Tanpa pikir panjang dalam perjalanan yang belum begitu jauh dengan rumahku itu, aku kembali lagi ke rumah. Cuma untuk nambahin es dan cream hazelnut ha ha ha...

Who am I?! Why can't I stand up for myself?! Kok mau nerimo terussssssssssss?! Dan sialnya...semakin sebel semakin sering aku kesitu. Gimana ga....abis murmer sih!!! Sialnya...sambil nulis ini pun juga baru pulang dari sana. Oh... I hate you McDONALD!!!


5 comments:

Vie said...

Oiii, si coffeeholic nih! Nipu ya, mo maen tenis ngupi dulu, biar dibilang hebat ya loncatannya!!!
Kebetulan aku gak suka kopi.

angin-berbisik said...

wah mbak, di negaranya sendiri kok ,malah ga memuaskan ya pelayanannya? :)

RMY said...

ha..ha...kayak nya kena pelet oleh macdie tuh mbak....:)
udah nangis darah pun teuteup kembali lagi ke situ...

he..he..kudukung lah mbak..demi gaya hidup hemat :)

Munawar said...

:) wah di sini pelayanan FastFood nya kok masih bagus ya hehee, mungkin karena mengingat investasi kaleee heheh. :)

hanum said...

enakan kopi buatan sendiri kak..hi..ketahuan malesnya tuh..semua mau serba instant...
oiya aku baca komentar di blog Munawar...saranku, langganan aja melalui warnet yang menyediakan provider seperti di TABINA (tempat langgananku) atau DONYA (tempat kerja Munawar) dll...selamat mencoba...